Inilah Penjalasan Ilmiah Kenapa Bagian K*m4luan Enno Yang Dirusak Pelaku Dengan Pacul

Inilah Penjalasan Ilmiah Kenapa Bagian K*m4luan Enno Yang Dirusak Pelaku Dengan Pacul
Inilah Penjalasan Ilmiah Kenapa Bagian K*m4luan Enno Yang Dirusak Pelaku Dengan Pacul

Siswa SMP, RA (16), menancapkan gagang pacul ke bagian intim Enno Fariah (19) setelah memerkosa di sebuah kamar mes di Kosambi, Kabupaten Tangerang, Kamis (12/5/2016) lalu.

Penancapan gagang pacul itu dianggap karena pembunuhan yang dilakukan RA tidak dapat memuaskan emosinya.

"Kekerasan berupa penganiayaan dilakukan karena pencabutan nyawa manusia dirasa tidak memuaskan atau melegakan luapan emosi pelaku," ujar kriminolog sekaligus pakar psikologi forensik, Reza Indragiri Amriel, melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Selasa (17/5/2016).

Baca Juga : Wahai Para Istri..Ajaklah Suamimu Berhubungan Seminggu 3 Kali, Jika Kau Ingin Karir Suamimu Sukses

Selain itu, Reza juga menyebut bahwa penancapan gagang pacul di salah satu bagian tubuh korban mengisyaratkan bahwa bagian tubuh itulah yang menyebabkan kemarahan pelaku.

"Gagang pacul di bagian tubuh korban merupakan signature. Dalam kesadisan, organ yang dirusak acap mencerminkan pemicu amarah dan agresi si pelaku," kata dia.
Menurut Reza, pembunuhan sadis yang dilakukan RA bersama kedua temannya terhadap EF sangat mungkin terjadi. Orang yang sakit hati disebut bisa saja melakukan hal-hal keji.

"Ya, sangat mungkin. Hati yang tersinggung, martabat yang dirusak, nama baik yang dihina dina," tutur Reza.

RA mengaku memerkosa dan membunuh EF setelah sempat ditolak EF untuk berhubungan intim di kamar mesnya. Peristiwa penolakan ajakan berhubungan intim itu terjadi sesaat sebelum pembunuhan dilakukan.

Baca Juga : Masya Allah...Amalkan Doa ini Sebelum Tidur, InsyaAllah Hutang Sebesar Gunung pun akan LUNAS 

Berdasarkan keterangan RA, di dalam kamar itu, mereka sempat bercumbu. Tidak lama, RA pun meminta lebih, yakni ingin berhubungan badan. EF menolaknya karena takut nanti akan hamil.

Merasa permintaannya ditolak, RA pun beranjak dari tempat itu. Barulah di luar kamar tersebut, RA bertemu dengan dua tersangka lain, R (20) dan IP (24).

Singkat cerita, mereka bertiga memutuskan untuk kembali ke kamar EF lalu membekapnya dengan bantal dan kain. Setelah itu, para pelaku memerkosa EF secara bergantian.

Kemudian, para pelaku membunuh EF yang sudah tak berdaya dengan menancapkan gagang pacul ke salah satu bagian tubuhnya. Bahkan, dalam keterangannya, yang menancapkan pacul itu adalah RA sendiri. R dan IP hanya memegang tangan dan kaki EF.

Baca Juga : YANG MERASA PEREMPUAN HARUS BACA INI AGAR TIDAK MENYESAL SELAMANYA!!! TOLONG JANGAN ABAIKAN 10 GEJALA INI !!! 

Semoga bermanfaat...jangan lua bagikan info ini ya....


Sumber: http://jateng.tribunnews.com/

Post a Comment